Senin, 16 September 2019

Gara-gara Ulah Pengasuhnya, Bayi 8 Hari Kritis karena Alami Pneumonia

Parahnya lagi, pengasuh tersebut juga sering ikut campur urusan keluarga Joshua.

Vika Widiastuti | Shevinna Putti Anggraeni
Ilustrasi seorang ibu melahirkan bayi kembar dari ayah yang berbeda (Pexels/Dominika Roseclay)
Ilustrasi seorang ibu melahirkan bayi kembar dari ayah yang berbeda (Pexels/Dominika Roseclay)

Himedik.com - Saat memperkerjakan pengasuh untuk anaknya, setiap orang tua ingin yang terbaik. Namun, hal ini justru jadi mimpi buruk oleh buruk Joshua Ang, seorang aktor dari Singapura.

Akibat kinerja pengasuhnya yang buruk, bayinya yang baru berusia 1 minggu harus menjalani perawatan intensif di ruang ICU karena menderita pnemonia.

Di sisi lain, Joshua Ang juga belum berani untuk menuntut pengasuhnya karena belum memiliki cukup banyak bukti.

Sejak awal, Joshua Ang sudah memiliki firasat yang buruk ketika mempekerjakan pengasuh itu untuk merawat bayinya yang baru lahir.

Tetapi, Joshua Ang tidak mengurungkan keinginannya karena melihat wanita tersebut telah beperngalaman sebagai pengasuh selama 12 tahun.

"Sejak hari pertama bekerja dengan kita, dia tidak pernah mau mengikuti perintah kita. Dia tidak mau mendengarkan dan selalu melanggar peraturan ketika merawat bayi kita," kata Joshua Ang dikutip dari Asia One.

Ilustrasi bayi sakit (Shutterstock)
Ilustrasi bayi sakit (Shutterstock)

 

Joshua mengaku pengasuh tersebut justru memintanya dan sang istri untuk mengabaikan anaknya ketika menangis. Bahkan pengasuh itu juga meminta Joshua dan istrinya mengikuti caranya merawat bayi.

Seperti ketika Joshua dan istrinya ingin menggunakan penghangat susu untuk anaknya, pengasuh tersebut justru menolak dan tidak mau menggunakannya.

Selain itu, pengasuh tersebut juga lebih memilih memberikan anaknya susu formula daripada ASI istrinya yang sudah dipompa dan dimasukkan botol dengan banyak alasan.

"Kami sudah menyediakan banyak botol susu kualitas premium tetapi dia tidak mau menggunakannya. Dia lebih suka memberikan anak saya susu formula karena lebih mudah daripada memberikan ASI. Sampai akhirnya ASI istri saya yang disimpan di kulkas terbuang sia-sia," katanya.

Padahal Shannon, istri Joshua selalu memompa ASI-nya setiap waktu untuk memenuhi kebutuhan anaknya. Tetapi, semua itu tidak terpakai dan disingkirkan oleh pengasuh mereka.

Parahnya lagi, pengasuh tersebut juga sering ikut campur urusan keluarga Joshua hingga meminta dibelikan produk perawatan kecantikan kulitnya.

"Dia juga benar-benar usil karena ingin ikut campur urusan keluarga kami. Dia juga meminta istri saya membelikan produk kecantikannya ketika sudah habis," ujarnya.

Meski begitu, Joshua dan istrinya hanya tinggal diam dan mengabaikan tingkah laku pengasuhnya. Padahal mereka sudah melihat cara pengasuh tersebut merawat bayinya yang baru lahir selama 28 hari sungguh tidak masuk akal.

Sampai akhirnya mimpi buruk Joshua dan istrinya pun terjadi. Suatu ketika pengasuh tersebut memberi bayinya makan berlebihan dengan maksud agar membuat anaknya tidur lebih lama.

Mulanya, Joshua dan istrinya masih terdiam karena mengira tidak akan terjadi masalah besar. Apalagi ia mengira teman-temannya yang memakai jasa pengasuh tersebut tidak pernah terlihat memiliki masalah apapun.

Setelah cukup lama, wajah anak Joshua justru berubah menjadi ungu dan menangis sangat keras seolah merasa sangat kesakitan.

"Kami bertanya kepada pengasuh apa yang terjadi pada anak kami, dia justru menjawab bahwa bayi kami hanya berpura-pura menangis dan anak membaik dalam beberapa jam," paparnya.

Ilustrasi bayi derita penumonia (Shutterstock)
Ilustrasi bayi derita pneumonia (Shutterstock)

 

Joshua mulai tidak bisa diam, mana mungkin bayi yang baru berusia 8 hari sudah bisa berpura-pura menangis kesakitan.

Bahkan pengasuh itu justru menyalahkan Joshua bahwa anaknya demam tinggi karena rumah mereka tidak banyak ventilasi dan hangat.

Joshua pun segera mengambil termometer dan mengukur suhu tubuh anaknya sudah mencapai 38,3 derajat. Panas tinggi itulah yang membuat wajah bayinya berubah menjadi ungu.

Ia segera membawa bayinya ke rumah sakit dan dokter mendiagnosis anaknya menderita pneumonia karena susu di paru-parunya.

"Hal itu terjadi karena pengasuh kami memberikan terlalu banyak susu hingga anak kami tersedak. Bahkan tim dokter pun terkejut dengan cara pengasuh kami merawat dan memberi makan bayiku," jelasnya.

Saat itu hati Joshua dan istrinya sangat hancur melihat bayinya yang baru satu minggu sudah menjalani perawatan intensif di ICU karena penyakit yang cukup mengerikan.

Ia juga memilih memecat pengasuhnya tanpa menuntut karena belum cukup banyak bukti yang memperlihatkan kelakuan pengasuhnya.

Bahkan Joshua juga baru mengetahui kalau setiap orang tua yang mempekerjakan pengasuh tersebut selalu bermasalah dengan pola asuhnya. Sayangnya, Joshua baru mengetahui setelah semuanya terjadi.

Terkait

Terkini