Sabtu, 14 Desember 2019

Kasus Anak 13 Tahun Bunuh Diri karena PR, Ini Dampak dari Tugas Sekolah

Tugas sekolah yang terlalu banyak mempunyai dampak buruk pada anak

Vika Widiastuti | Rosiana Chozanah
Ilustrasi anak mengerjakan PR (Unplash/Peter Hershey)
Ilustrasi anak mengerjakan PR (Unplash/Peter Hershey)

Himedik.com - Beberapa waktu yang lalu seorang remaja 13 tahun asal George Town memutuskan untuk bunuh diri lantaran dirinya tidak dapat menyelesaikan PR-nya.

Menurut laporan media lokal NST pada 25 Agustus 2019 lalu, sang anak gantung diri menggunakan handuk di dalam kamar mandi setelah beberapa saat mengerjakan PR dengan sang ibu.

Investigasi oleh polisi menunjukkan bahwa dia tidak pernah benar-benar tertarik untuk belajar dan selalu lemah secara akademis, melansir World of Buzz.

Selain itu, ia juga banyak mengeluh kepada orang tuanya karena terlalu banyak mengerjakan PR dan bagaimana hal itu membuatnya stres.

Berdasarkan penelitian, beberapa siswa secara teratur ternyata menerima pekerjaan rumah dalam jumlah lebih banyak daripada yang direkomendasikan oleh para ahli.

Ilustrasi anak dipaksa selalu belajar (pixabay)
Ilustrasi anak dipaksa selalu belajar (pixabay)

Melansir Healthline, ketika anak didorong untuk menangani beban kerja yang tidak selaras dengan tingkat perkembangan mereka, itu dapat menyebabkan stres yang signifikan. Baik untuk sang anak maupun sang ibu.

Baik National Education Association (NEA) dan the National PTA (NPTA) mendukung standar "10 menit pekerjaan rumah per tingkat kelas" dan menetapkan batas umum untuk belajar setelah sekolah.

Para ahli mengatakan mungkin ada kerugian nyata bagi anak-anak muda yang didorong untuk melakukan lebih banyak pekerjaan rumah daripada standar tersebut.

"Data menunjukkan bahwa pekerjaan rumah pada tingkat ini tidak hanya tidak bermanfaat bagi nilai anak-anak, tetapi ada banyak bukti bahwa itu merusak sikap mereka tentang sekolah, nilai mereka, kepercayaan diri mereka, keterampilan sosial mereka, dan kualitas hidup mereka,” kata Donaldson-Pressman kepada CNN.

Terkait

Terkini