cancel

Data COVID-19 Indonesia

Positif -
Dirawat -
Sembuh -
Meninggal -
Sumber data: kawalcovid19.id
Lihat Detail
Rabu, 05 Agustus 2020

Anak Cynthia Lamusu Didiagnosis dengan Retinopati Prematuritas, Apa Itu?

Kondisi ini umumnya dialami oleh bayi prematur.

Yasinta Rahmawati | Rosiana Chozanah
cloud_download Baca offline
Cynthia Lamusu. (IG/@cynthia_lamusu)
Cynthia Lamusu. (IG/@cynthia_lamusu)

Himedik.com - Salah satu anak kembar Cynthia Lamusu, Atharva Bimasena Saputra, didiagnosis aggressive posterior retinopathy of prematurity (AP-ROP) sejak usia 18 bulan. Itulah sebabnya putranya itu  sudah harus mengenakan kacamata.

"Setelah divonis AP-ROP memang secara berkala periksa, pas di usia 18 bulan akhirnya baru terdeteksi dia memerlukan kacamata. Minusnya sembilan sama tujuh," tutur Cynthia, saat ditemui di Istora Senayan, Jakarta Pusat, Sabtu (21/12/2019).

Cynthia awalnya sempat menolak, tetapi akhirnya menyutujui setelah mengetahui konsekuensinya.

"Karena nggak pernah ada masalah. Jalan nggak nabrak atau apa, ngambil barang nggak pernah salah. Makanya pas awal dokter vonis itu sempat bingung. Cari second opinion dari dokter lain tapi ternyata hasilnya memang harus begitu (pakai kacamata)," sambungnya.

Berdasarkan Hello Sehat, retinopathy of prematurity (ROP) atau retinopati prematuritas merupakan gangguan mata yang memiliki potensi membutakan.

Kondisi ini umumnya dialami oleh bayi yang lahir prematur dengan berat sekitar 1250 gram atau kurang serta mereka yang lahir di bawah 31 minggu. Semakin kecil bayi tersebut lahir, semakin besar kemungkinan menderita ROP.

Surya Saputra dan Cynthia Lamusu bersama anak kembarnya. (Instagram Surya Saputra)
Surya Saputra dan Cynthia Lamusu bersama anak kembarnya. (Instagram Surya Saputra)

Namun, tidak semua bayi prematur akan mengalaminya. Gangguan mata ini dapat membaik dan tidak meninggalkan kerusakan permanen dalam kasus ROP ringan.

Pengobatan yang dinilai terbukti efektif untuk ROP adalah terapi laser atau krioterapi. Terapi laser ini berarti seolah membakar habis pinggiran retina yang memiliki pembuluh darah abnormal.

Baik pengobatan laser maupun krioterapi akan menghancurkan area pinggiran retina, memperlambat atau membalikkan pertumbuhan pembuluh darah tidak normal.

Sayangnya, pengobatan ini juga menghancurkan sebagian penglihatan bagian samping. Sebab, tujuan dari pengobatan ini adalah menyelamatkan bagian terpenting dari penglihatan, yaitu penglihatan pusat yang tajam.

Pengobatan laser maupun krioterapi hanya dilakukan pada bayi dengan ROP tingkat lanjut, terutama stadium III dengan penyakit tambahan atau komplikasi.

Namun, untuk pastinya, lebih baik berkonsultasi dengan dokter untuk pengobatan yang tepat.

Terkait

Terkini