Sabtu, 07 Desember 2019

Banyak Disukai, Minum Kopi Ternyata Picu Kanker Darah Sejak Dini

Informasi tentang kopi dapat meningkatkan risiko kanker darah tentu membuat sejumlah orang khawatir.

Vika Widiastuti
Minum kopi di pagi hari seperti Reino Barack ternyata memberikan 5 manfaat mengejutkan, salah satunya turunkan risiko kematian (Pixabay/cocoparisienne)
Minum kopi di pagi hari seperti Reino Barack ternyata memberikan 5 manfaat mengejutkan, salah satunya turunkan risiko kematian (Pixabay/cocoparisienne)

Himedik.com - Kopi, yang merupakan salah satu minuman favorit ternyata bisa meningkatkan risiko kanker darah, penyakit yang dialami Ani Yudhoyono.

Informasi tentang kopi dapat meningkatkan risiko kanker darah tentu membuat sejumlah orang khawatir. Apalagi beredar informasi pula bahwa kebiasaan minum kopi saat hamil juga akan membuat bayi berisiko lebih tinggi mengidap leukemia saat lahir.

Dilansir dari sciencedaily.com, sebuah studi yang dipimpin oleh Dr. Marcus Cooke di University of Leicester dan didanai oleh World Cancer Research Fund (WCRF) Inggris telah meneliti hubungan kafein dalam kopi dengan risiko kanker darah.

Dr. Cooke melihat penelitian ini sebagai peluang uni untuk menentukan sumber perubahan kromosom selama kehamilan. Tujuannya untuk mengurangi risiko leukemia pada masa kanak-kanak.

"Kami ingin mengetahui apakah kafein dapat menyebabkan perubahan DNA pada bayi yang terkait dengan risiko leukemia," katanya.

Kanker darah (Shutterstock)
Kanker darah (Shutterstock)

Sementara itu, kanker darah yang biasa terjadi pada anak-anak disebut diprakarsai oleh perubahan DNA saat anak belum lahir. Artinya, anak tersebut sudah berisiko leukemia sejak lahir dan kanker itu dapat berkembang menjadi ganas jika dipicu oleh faktor lain.

Memang belum ada bukti kuat yang menunjukkan hubungan risiko kanker darah dengan kafein. Meski begitu, penelitian telah menemukan hubungan antara perubahan DNA pada bayi baru lahir dengan peningkatan risiko leukemia.

Ilustrasi scrub kopi bisa atasi masalah kulit stretch mark. (Shutterstock)
Ilustrasi kopi. (Shutterstock)

Dalam hal ini, kafein telah terbukti menyebabkan perubahan DNA pada bayi belum lahir. Tetapi, peneliti masih memerlukan studi lebih lanjut dan mendalam untuk memastikan apakah betul kafein dalam kopi bisa menyebabkan bayi lahir dengan leukemia atau kanker darah.

Terkait

Terkini