Selasa, 23 Juli 2019

Tak Hanya Berdampak pada Tubuh, 5 Penyakit Ini Bisa Mengubah Kepribadian

Salah satunya adalah penyakit tiroid.

Vika Widiastuti
Ilustrasi cemas. (PIxabay/TheDigitalArtist)
Ilustrasi cemas. (PIxabay/TheDigitalArtist)

Himedik.com - Penyakit ternyata tidak hanya berdampak pada tubuh, tetapi juga mental. Beberapa penyakit bahkan bisa mengubah kepribadian

Akan tetapi, Anda tidak perlu khawatir karena kepribadian Anda masih bisa kembali dengan cara mengobati gangguan terkait. Berikut beberapa kondisi kesehatan yang menyebabkan perubahan kepribadian seperti dilansir dari thehealthsite.

1. Penyakit Tiroid

Kelenjar tiroid berada di leher dan berfungsi untuk mengatur produksi hormon tiroid. Namun, saat tidak berfungsi dengan baik, kelenjar tiroid bisa menghasilkan terlalu banyak atau terlalu sedikit hormon.

Kelebihan produksi hormon tiroid disebut hipertiroidisme dan penurunan hormon disebut hipotiroidisme. Kelenjar ini sebenarnya mengontrol bagaimana tubuh menggunakan energi dan memengaruhi fungsi organ-organ lain termasuk jantung.

Jika Anda mengalami hipertiroidisme bisa menyebabkan Anda mudah tersinggung, cemas, agresif, dan mengalami perubahan suasana hati. Sementara jika Anda kekurangan hormon ini akan menyebabkan masalah memori dan mengalami kelesuan, serta kelelahan.

Parahnya, jika kondisi ini tidak diobati akan memengaruhi fungsi otak dan menyebabkan perubahan besar dalam kepribadian.

Ilustrasi cemas atau khawatir [Shutterstock]
Ilustrasi cemas atau khawatir [Shutterstock]

 

2. Cedera otak traumatis

Hal ini biasanya disebabkan oleh kecelakaan atau kekerasan. Cedera semacam ini bisa berdampak, yaitu dapat mengubah cara kita memproses sesuatu atau memahami informasi.

selain itu, cedera semacam ini juga bisa menyebabkan perubahan kepribadian. Jika cedera merusak koneksi antara korteks serebral ke sisem limbik, ini dapat memengaruhi reaksi emosional dan pemahaman informasi. Perubahan ini bisa bersifat permanen atau sementara.

Hal ini bisa diobati, tetapi beberapa efeknya mungkin akan terjadi seumur hidup. Jadi untuk mengantisipasi masalah momori, simpanlah barang-barang di tempat yang sama dan gunakan catatan yang ditempel untuk mengingat berbagai hal.

3. Penyakit Parkinson

Saat seseorang menderita penyakit parkinson, maka sel-sel saraf yang berfungsi untuk produksi dopamin di otak secara bertahap akan rusak dan mati.

Ketika produksi dopamin menurun akan menyebabkan aktivitas otak abnormal yang mengarah pada gejala, seperti tremor, gerakan lambat, dan kesulitan menyeimbangkan.

Parkinson pada akhirnya akan memengaruhi cara berjalan, berbicara, dan tidur. Bahkan pada tahap awal, penderitanya akan mulai terobsesi pada hal-hal kecil atau tiba-tiba menjadi ceroboh. Pada tahap selanjutnya, pasien akan menjadi linglung. Orang dengan parkinson tidak akan membiarkan pikiran mereka terpusat lama.

Orang yang mengalami parkinson, tindakan akan menjadi lambat, jadi selalu sediakan nomor darurat di dekat telepon rumah atau ponsel Anda.

Penyakit stroke (Shutterstock)
Penyakit stroke (Shutterstock)

 

4. Stroke

Stroke merupakan kondisi dimana suplai darah ke otak terputus atau terganggu hingga mengakibatkan suplai oksigen dan nutrisi juga terganggu. Hal ini menyebabkan kematian sel-sel otak. Tetapi, penyakit ini bisa diobati dan jumlah kematian akibat stroke telah menurun beberapa tahun terakhir.

Stroke ternyata juga bisa menyebabkan perubahan kepribadian dan emosi. Setelah mengalami stroke, sifat-sifat kepribadian menjadi berlebihan dan kadang-kadang orang berperilaku di luar karakter.

Mereka menjadi tidak sabar dan mudah tersinggung, serta menunjukkan perilaku agresif. Mereka akan mengalami perubahan suasana hati dan bertindak lebih impulsif.

Cara mengatasinya adalah ikut sesi terapi yang tergantung pada kebutuhan. Bisa berupa terapi wicara, terapi fisik atau terapi okupasi.

5. Multiple Sclerosis (MS)

Penyakit ini memengaruhi otak, mata, dan sumsum tulang belakang. Dalam kondisi ini, sistem kekebalan tubuh mulai memakan pelindung dari serabut saraf hingga menyebabkan gangguan komunikasi antara tubuh dan otak.

Gejala MS bisa bervariasi, tetapi secara umum termasuk kabur atau kehilangan penglihatan dan kelelahan atau kesulitan koordinasi.

Dalam beberapa kasus, pasien merasakan euforia. perasaan bahagia itu tidak realistis dan tidak berdasarkan kenyataan. Namun, terkadang pasien akan menangis tanpa terkendali dan tanpa asalan.

Untuk mengatasinya, tuliskan apa yang Anda rasakan di buku harian. Hal ini akan membantu Anda untuk menyalurkan emosi dan perasaan, serta membantu dokter memahami kondisi Anda lebih baik.

Terkait

Terkini