Selasa, 19 November 2019

Balita Ini Nyaris Meninggal karena Makan Baterai, Begini Kondisinya Kini!

Seorang ahli bedah yang menangani Elsie mengungkap proses operasi pengambilan baterai sangat terpaku pada waktu.

Vika Widiastuti | Shevinna Putti Anggraeni
Ilustrasi balita. (Unsplash/Irina Murza)
Ilustrasi balita. (Unsplash/Irina Murza)

Himedik.com - Akibat baterai bersarang di tenggorokannya, seorang balita berusia 2 tahun nyaris meninggal dunia. Untungnya, balita bernama Elsie-Rose Duffy tersebut dapat ditangani tepat waktu. 

Seorang ahli bedah yang menangani Elsie mengungkap proses operasi pengambilan baterai sangat terpaku pada waktu. Apabila terlambat, nyawa Elsie bisa tak terselamatkan.

Sebelumnya, Elsie dilarikan ke rumah sakit oleh ibunya, Kirsty, ketika diketahui menderita sakit perut parah. Elsie juga sempat kesulitan buang air kecil akibat ada baterai bersarang di tenggorokannya.

Tim medis yang menanganinnya pun menjelaskan arus listrik pada baterai tersebut telah bercampur dengan air liur dan menghasilkan soda kaustik yang membakar tenggorokan Elsie.

Ahli bedah lantas menyarankan operasi pengambilan baterai di tenggorokan Elsie bersama tim ahli jantung. Saat itu, Kirsty sebagai ibu pun sangat berharap nyawa anaknya dapat tertolong.

Ilustrasi balita sakit dan rewel akibat menelan baterai (shutterstock)
Ilustrasi balita sakit dan rewel akibat menelan baterai (shutterstock)

Meskipun begitu, dokter juga sudah menjelaskan kemungkinan terburuknya nyawa Elsie tidak terselamatkan karena kondisi tenggorokan yang sudah terbakar.

"Para dokter sempat memberi tahu kami bahwa peluangnya (Elsie) bertahan hidup kecil. Harapannya selamat seperti orang sedang berjalan di tengah jalan raya yang lengah sedikit bisa tertabrak mobil," kata Kirsty, dikutip dari The Sun.

Kirsty pun sempat mencium anaknya sebelum tindakan operasi dimulai. Hal itu dilakukan karena dokter berpikir sangat kecil kemungkinannya operasi Elsie berjalan lancar.

Ilustrasi baterai. [Shutterstock]
Ilustrasi baterai. [Shutterstock]

"Dokter berpikir sangat kecil kemungkinannya Elsie bertahan hidup. Mereka mengira baterai itu sudah bersarang selama 24 jam sehingga menyebabkan banyak kerusakan di tenggorokan. Tetapi, sebuah keajaiban bahwa Elsie bisa bertahan hidup," tuturnya.

Terkait kronologi awal Elsie menelan baterai, Kirsty mengaku tidak tahu apapun. Ia tidak melihat kapan anaknya menelan baterai dan tiba-tiba semua ini sudah terjadi.

Kendati begitu, pengalaman Kirsty ini bisa menjadi pelajaran semua orang tua agar selalu mengawasi tempat bermain anak-anak. Karena, mereka bisa menelan apapun dan itu berbahaya jika tidak diketahui.

Terkait

Terkini