Selasa, 28 Januari 2020

Semakin Mengkhawatirkan, Kasus Kanker Dubur Meningkat di Amerika Serikat

Padahal kanker dubur selama ini termasuk penyakit langka dan karenanya terabaikan.

Yasinta Rahmawati
cloud_download Baca offline
Ilustrasi pantat. (Shutterstock)
Ilustrasi pantat. (Shutterstock)

Himedik.com - Sebuah studi baru telah menemukan bahwa kasus kanker dubur sedang meningkat di Amerika Serikat.

Pada hari Selasa, Journal of National Cancer Institute menerbitkan penelitian yang mengindikasikan peningkatan dramatis dalam tingkat kanker dubur dan mortalitas di seluruh Amerika Serikat, khususnya di kalangan pria kulit hitam muda dan orang tua.

"Temuan kami tentang peningkatan dramatis dalam insiden di kalangan milenium hitam dan wanita kulit putih, meningkatnya tingkat penyakit stadium jauh, dan peningkatan angka kematian kanker dubur sangat memprihatinkan," Ashish A. Deshmukh, penulis utama studi dan asisten profesor di Sekolah Kesehatan Masyarakat UTHealth, mengatakan kepada CNN.

Para peneliti memeriksa tren dalam kasus kanker dubur antara tahun 2001 dan 2016, dan menemukan bahwa kejadian karsinoma sel skuamosa anus (SCCA) - bentuk paling umum dari kanker dubur, menurut Cancer.net - telah meningkat sebesar 2,7 persen setiap tahun.

Sementara itu, tingkat kematian akibat penyakit ini naik 3,1 persen setiap tahun. Menurut Deshmukh, hal ini cukup mengkhawatirkan karena selama ini kanker dubur adalah salah satu bentuk kanker yang paling langka dan diabaikan.

Ilustrasi memukul pantat anak. (Shutterstock)
Ilustrasi pantat. (Shutterstock)

Secara total, Deshmukh dan timnya menemukan 68.809 kasus kanker dubur dan 12.111 kematian akibat penyakit dalam periode waktu yang diamati.

Menurut National Cancer Institute, faktor-faktor risiko paling umum yang meningkatkan kemungkinan seseorang tertular penyakit ini meliputi: berusia di atas 50 tahun, memiliki banyak pasangan seksual, melakukan hubungan seks anal, terinfeksi HPV, dan merokok.

Dalam hal pencegahan, dokter menyarankan untuk menerima vaksin HPV, yang memerlukan serangkaian tiga suntikan dan melakukan hubungan seks yang aman.

Terkait

Terkini