Kamis, 27 Februari 2020

Universitas India Buka Kursus Dokter Atasi Pasien Kerasukan Hantu

Sebuah universitas bergengsi di India membuka kursus para dokter untuk mengatasi pasien yang merasa kerasukan hantu.

Rima Sekarani Imamun Nissa | Shevinna Putti Anggraeni
cloud_download Baca offline
Ilustrasi dokter menulis - (Pixabay/mufidpwt)
Ilustrasi dokter menulis - (Pixabay/mufidpwt)

Himedik.com - Baru-baru ini, universitas bergengsi di India membuka kursus untuk para dokter dalam mengatasi pasien kerasukan hantu. Hal itu dilatarbelakangi pemahaman bahwa kebiasaan orang yang mengaku melihat atau kerasukan hantu merupakan bentuk gangguan psikosomatis..

Kursus tersebut berlangsung selama 6 bulan di Banaras Hindu University (BHU) di kota utara Varanasi. Program unik akan dimulai pada Januari 2020.

Para pejabat kampus mengatakan kursus tersebut akan fokus mempelajari gangguan psikosomatik yang sering disangka paranormal sebagai bentuk kerasukan hantu.

Kursus akan berlangsung di Fakultas Ayurveda yang akan mempelajari perihal sistem pengobatan dan penyembuhan Hindu kuno. Bahkan, pihak kampus BHU juga mengatakan telah mendirikan unit Bhoot Vidya yang fokus pada studi hantu.

"Bhoot Vidya akan fokus pada gangguan psikosomatis, penyakit yang penyebabnya tidak jelas, penyakit pikiran atau kondisi psikis," kata Yamini Bhushan Tripathi, Dekan Fakultas Ayurveda, dikutip dari BBC.

ilustrasi dokter dan perawat [shutterstock]
ilustrasi dokter dan perawat [shutterstock]

Yamini Bhushan juga menambahkan bahwa BHU adalah universitas pertama di India yang menawarkan kursus tersebut. Kursus ini mengajarkan dokter tentang pengobatan Ayurvedic untuk mengobati penyakit yang berkaitan dengan hantu.

Terapi Ayurvedic umumnya meliputi obat-obatan herbal, perubahan pola makan, pijatan, pernapasan, dan bentuk olahraga lainnya.

Menurut sebuah studi tahun 2016 oleh Institut Nasional Kesehatan Mental dan Nauroscience (Nimhans), hampir 14 persen orang India sakit mental. Pada 2017, WHO pun memperkirakan bahwa 20 persen orang India mungkin menderita depresi pada satu momen di hidupnya.

Ilustrasi kerasukan - (Pixabay/Pexels)
Ilustrasi kerasukan - (Pixabay/Pexels)

Tetapi, masih banyak orang yang belum menyadari tentang masalah tersebut. Di sisi lain, stigma sosial yang meluas membuat hanya sedikit orang yang mencari bantuan atau perawatan profesional kesehatan mental di India.

Apalagi masyarakat di daerah pedesaan dan status ekonomi rendah. Mereka lebih memilih mengunjungi dukun atau paranormal dengan harapan cara itu bisa membantu menyembuhkan penyakit mental mereka.

Kursus Bhoot Vidya yang menangani orang yang merasa sering melihat atau kerasukan hantu ini pun mulai dipertanyakan di media sosial. Beberapa orang menunjukkan bahwa pengobatan dan rehabilitasi adalah metode yang lebih tepat untuk menangani masalah kesehatan mental.

Terkait

Terkini