Data COVID-19 Indonesia

Positif -
Dirawat -
Sembuh -
Meninggal -
Sumber data: kawalcovid19.id
Lihat Detail
Selasa, 02 Juni 2020

Kerja Keras Lawan Corona Covid-19, Perawat dan Dokter Rentan Alami Depresi!

Petugas medis yang bekerja keras menangani pasien corona Covid-19 sangat rentan mengalami masalah kesehatan mental, tidak hanya masyarakat umum yang mengisolasi diri di dalam rumah.

Rendy Adrikni Sadikin | Shevinna Putti Anggraeni
cloud_download Baca offline
Ilustrasi perawat - (Unsplash/@hush52)
Ilustrasi perawat - (Unsplash/@hush52)

Himedik.com - Selain aktivitas masyarakat umum, petugas medis juga termasuk orang yang mengalami dampak virus corona Covid-19 secara langsung. Petugas medis sebagai garda terdepan melawan virus corona Covid-19 tentu tidak hanya mengalami dampak secara fisik, tetapi juga mental hingga stigma sosial.

Bayangkan saja, para petugas medis tidak bisa melindungi dirinya di dalam rumah seperti masyarakat umum. Mereka harus mempertaruhkan nyawa menangani pasien virus corona Covid-19 dengan risiko penularan yang sangat besar.

Tak hanya itu, mereka pun harus hidup terpisah dengan keluarga dan orang yang disayang selama berminggu-minggu untuk menghindari penularan virus lebih luas.

Para petugas medis ini tidak hanya gelisah dalam merawat pasien virus corona Covid-19. Pikiran mereka mungkin juga terusik dengan terbatasnya alat perlindungan diri (APD) dan perubahan protokol rumah sakit yang begitu cepat.

Situasi ini tentu lebih berat bagi petugas medis, terlebih mereka tidak bisa sembarangan melakukan kontak dengan pasangan, anak maupun anggota keluarga lainnya.

Ilustrasi rumah sakit. (Shutterstock)
Ilustrasi rumah sakit. (Shutterstock)

Artinya, dilansir oleh vox.com, kesehatan mental para petugas medis berada dalam kondisi serius dan berbahaya. Sebuah studi baru dalam Journal of American Medical Association telah mengukur risiko kesehatan mental tersebut.

Studi berbasis survei ini telah meneliti kesehatan mental dari 1.257 petugas kesehatan yang merawat pasien Covid-19 di 34 rumah sakit di China. Hasilnya, sebagian besar dari mereka melaporkan gejala depresi 50 persen, kecemasan 45 persen, insomnia 34 persen dan tekanan psikologis 71,5 persen.

Dalam hal ini, wanita dan perawat adalah orang yang mengalami gejala sangat parah. Tapi, hasil ini tidak mengejutkan karena mereka sering dipanggil untuk melakukan pekerjaan yang ekstra emosional.

Contohnya, mereka harus menekan perasaannnya sendiri ketika menghadapi pasien virus corona Covid-19 yang terus berdatangan. Sedangkan wabah ini telah menelan banyak korban jiwa di depan matanya sendiri.

Bahkan petugas medis yang berada di garda terdepan saat wabah virus corona Covid-19 di Wuhan, China menunjukkan beban psikologis yang lebih besar daripada pekerja perawatan kesehatan Tiongkok yang lebih jauh.

Ilustrasi Penyebaran Virus Corona Covid-19. (Shutterstock)
Ilustrasi Penyebaran Virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Studi ini juga mencatat kondisi selama wabah SARS 2003, para petugas medis pun kini khawatir bahwa mereka akan menularkan virus corona Covid-19 kepada keluarga dan teman dekatnya. Mereka juga merasa terstigma karena merasakan sendiri berhubungan dengan pasien yang terinfeksi virus.

Karena itu, mereka berisiko mengalami stres jangkan panjang yang signifikan. Ketakutan dan kekhawatiran serupa pun turut dirasakan oleh petugas medis di tengah wabah virus corona Covid-19 sekarang ini.

"Melindungi petugas layanan kesehatan merupakan komponen penting dari tindakan kesehatan masyarakat untuk mengatasi epidemi Covid-19," demikian kesimpulan penelitian.

Menurut penelitian, intervensi khusus untuk meningkatkan kesejahteraan mental pada petugas layanan kesehatan yang menangani Covid-19 perlu segera diimplementasikan. Terutama perempuan, perawatan dan petugas medis yang berada di paling depan menangani Covid-19 perlu perhatian khusus.

Studi ini tidak menentukan intervensi kesehatan mental mana yang harus digunakan untuk membantu petugas kesehatan. Tetapi, American Psychological Association (APA) mencatat bahwa metode yang direkomendasikan untuk meningkatkan ketahanan selama wabah SARS termasuk penilaian stres dan kerangka penangan tertenti sebagai prinsip pertolongan pertama psikologis.

Terkait

Terkini