cancel

Data COVID-19 Indonesia

Positif -
Dirawat -
Sembuh -
Meninggal -
Sumber data: kawalcovid19.id
Lihat Detail
Sabtu, 19 September 2020

Gejala Baru Corona Covid-19, Muncul Ruam dan Gatal di Kulit

Orang dengan Covid-19 bisa menimbulkan gejala dermatologis.

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana
cloud_download Baca offline
Ruam/HxBenefit
Ruam/HxBenefit

Himedik.com - Masalah kulit seperti ruam bisa menjadi gejala baru virus corona. Ruam tersebut seperti gigitan serangga, gatal-gatal, hingga ruam merah di kulit.

Hal tersebut dinyatakan oleh Persautan Nasional Dermatologis-Venereologis Prancis (SNDV) yang berisi dokter penyakit kulit dan penyakit seksual menular.

Menurut SNDV, penemuan itu muncul karena gejala yang memengaruhi tubuh di luar sistem pernapasan terus ditemukan dan mungkin terkait dengan infeksi virus corona.

Melansir dari The Jerussalem Post, banyak laporan rumah sakit yang menerima pasien Covid-19 dengan gejala dermatologi. "Mereka (gejala dermatologi) juga dapat muncul tanpa gejala pernapasan," kata siaran pers oleh SNDV.

Kemunculan gejala ini telah dibahas oleh sekitar 400 dokter kulit yang diselenggarakan secara online oleh SNDV.

Sebagai penyakit infeksi baru, orang dengan Covid-19 memiliki berbagai gejala yang kadang berbeda dari waktu ke waktu. Beberapa gejala baru, selain persoalan pernapasan telah ditemukan selama sebulan terakhir.

ruam merah pada leher bayi [shutterstock]
ilustrasi ruam merah [shutterstock]

Pada akhir Maret, British Rhinological Society dan American Academy of Otolaryngology (operasi dan perawatan kepala dan leher) melaporkan bukti anekdotal yang menunjukkan bahwa hilangnya pembauan dan perasa bisa menjadi gejala Covid-19.

Laporan dari berbagai negara telah mengindikasikan bahwa sejumlah besar pasien Covid-19 mengalami anosmia, kehilangan indera penciuman, perasa, dan ageusia.

Beberapa pasien Covid-19 juga mengalami masalah neurologis, seperti kebingungan, stroke, dan kejang.

Ada juga yang mengalami acroparesthesia, kesemutan atau mati rasa di ekstremitas. Yang lain menderita gejala serangan jantung serius, tetapi tanpa penyumbatan pembuluh darah.

Terkait

Terkini