Data COVID-19 Indonesia

Positif -
Dirawat -
Sembuh -
Meninggal -
Sumber data: kawalcovid19.id
Lihat Detail
Rabu, 27 Mei 2020

Henky Solaiman Meninggal, Ketahui Bagaimana Kanker Usus Bermula!

Henky Solaiman sebelum meninggal sempat menjalani operasi kanker usus.

Yasinta Rahmawati | Rosiana Chozanah
cloud_download Baca offline
Henky Solaiman sedang menderita kanker usus (Instagram/@opahenky)
Henky Solaiman sedang menderita kanker usus (Instagram/@opahenky)

Himedik.com - Henky Solaiman (78), aktor senior yang meninggal dunia pada Jumat (15/5/2020) karena menderita komplikasi, sebelumnya diketahui sempat dioperasi lantaran menderita kanker usus.

"Om Henkysejak 17 Maret sudah dioperasi, masuk ICU satu bulan. Sudah lima hari di rumah balik lagi ke rumah sakit sebulan yang lalu. Baru di rumah 10 Mei," tutur Edmay Indirani, istri mendiang.

Saat itu, operasi kanker usus yang dijalani Henky bertempat di Rumah Sakit Sumber Waras, Jawa Barat. Setelah operasi berhasil, Henky meminta keluarga untuk merawatnya di rumah.

Bagaimana kanker usus bermula?

Kanker usus biasanya dimulai sebagai pertumbuhan non-kanker yang disebut polip di dalam lapisan usus besar.

Sreeram Maddipatla, ahli onkologi / hematologi medis untuk Pusat Hati dan Pusat Pankreas di Pusat Kesehatan UF Kesehatan Kanker Orlando , mengatakan polip secara alami terjadi seiring waktu.

Henky Solaiman [Instagram]
Henky Solaiman [Instagram]

"Ini adalah benjolan kecil sel yang terbentuk di lapisan usus besar. Kebanyakan polip usus besar tidak berbahaya, tetapi beberapa di antaranya mungkin berkembang menjadi kanker," katanya, dilansir US News.

Polip hiperplastik bersifat jinak dan biasanya tidak menimbulkan ancaman, tetapi sering diangkat karena dapat tumbuh dan menyebabkan penghalang.

Tetapi jenis polip lain, yang disebut adenoma atau polip adenomatosa, dapat berubah menjadi kanker dan perlu diangkat.

Polip terbentuk karena berbagai alasan yang berkaitan dengan genetika, tidak makan serat yang cukup, makan makanan tinggi daging merah dan faktor risiko lainnya.

“Seiring waktu, mutasi tertentu akan terjadi di lapisan usus besar yang akan membentuk polip ini. Dibutuhkan lima atau 10 tahun bagi polip untuk berubah menjadi kanker," kata Maddipatla.

Polip lebih sering terjadi pada orang yang sudah tua dan ketika polip berubah menjadi kanker, mereka bisa menjadi mematikan.

sakit perut (shutterstock)
sakit perut (shutterstock)

Tetapi, banyak orang yang didiagnosis dengan kanker usus besar tidak mengalami gejala, dan ini adalah salah satu alasan mengapa kanker usus sering didiagnosis pada tahap lanjut.

"Sering kali Anda mungkin tidak memiliki gejala sama sekali, dan jika Anda mengalaminya, yang paling umum adalah perubahan kebiasaan buang air besar atau perubahan dalam konsistensi feses Anda yang berlangsung selama lebih dari beberapa minggu," kata Maddipatla.

Gejala-gejala seperti sembelit, konstipasi ringan dan kram gastrointestinal (kram di bagian perut) mudah diabaikan sebagai akibat dari makan sesuatu yang tidak biasa atau sedikit gangguan pencernaan.

Kebanyakan orang tidak akan menghubungkan sembelit dengan kanker usus.

Terkait

Terkini