cancel

Data COVID-19 Indonesia

Positif -
Dirawat -
Sembuh -
Meninggal -
Sumber data: kawalcovid19.id
Lihat Detail
Minggu, 20 September 2020

3 Cara Mudah Membuat Opor atau Daging Lebaran Tetap Sehat dan Nikmat!

Opor, daging, makanan bersantan, dan lain sebagainya bisa tinggi lemak dan karbohidrat. Begini trik agar makanan tersebut tetap sehat!

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana
cloud_download Baca offline
Ilustrasi lebaran/silaturahmi. (Shutterstock)
Ilustrasi lebaran/silaturahmi. (Shutterstock)

Himedik.com - Maknan khas Lebaran seperti opor, daging, makanan bersantan, hingga ketupat berlemak dan mengandung karbohidrat tinggi yang bisa memengaruhi kesehatan. Tapi jika tahu siasat dalam mengolahnya, maka masakan lebaran akan tetap sehat dikonsumsi.

Oleh karena itu dilansir dari Hello Sehat, berikut adalah beberapa siasat yang bisa Anda lakukan untuk membuat makanan lebaran Anda tetap sehat.

Gunakan bahan alternatif untuk santan kental

Makanan bersantan seperti opor dan kari menjadi makanan khas lebaran. Santan mengandung kadar lemak yang tinggi sehingga tetap harus dibatasi penggunannya.

Santan kental mengandung kalori sebesar 792 kkal di mana sebagain besar berasal dari lemak. Sementara kandungan kalori santan encer sekitar 400 kkal.

Anda bisa menyiasati penggunaan santan dengan menggunakan santan encer yang sudah diperas dengan air berkali-kali. Anda juga bisa menggantinya dengan susu rendah lemak sebagai campuran masakan Anda untuk menambah rasa gurih.

Gunakan daging rendah lemak

Beda daging, berbeda pula tekstur serta kandungan lemak dan zat gizinya.

Pada daging sapi, Anda bisa memilih jenis daging sapi yang rendah lemak yaitu has luar (sirloin) dan bagian paha belakang. Hindari bagian perut dan tulang iga yang terdapat tinggi lemak.

Pada daging ayam, hindari kulit ayam dan daging yang berwarna gelap. Hindari juga bagian sayap ayam yang mengandung banyak lemak terutama jika disajikan dengan kulitnya.

Ketupat Sayur. (Shutterstock)
Ketupat Sayur. (Shutterstock)

Ganti jenis beras pada ketupat

Beras putih memiliki kadar gula dan karbohidrat tinggi, maka ada baiknya Anda mengganti dengan beras merah sebagai alternatif.

Beras putih bisa kehilangan serat, zat besi, dan sebagian besar vitamin B dalam proses pemakasan. Tetapi, beras cokelat dan beras merah masih memiliki kandungan gizi yang lengkap meskipun melalui pemrosesan yang minimum.

Terkait

Terkini