cancel

Data COVID-19 Indonesia

Positif -
Dirawat -
Sembuh -
Meninggal -
Sumber data: kawalcovid19.id
Lihat Detail
Minggu, 09 Agustus 2020

Penderita Diabetes Wajib Pakai Alas Kaki, Ini Pilihan Sepatu yang Tepat!

Penderita diabetes yang meninggalkan alas kaki bisa membahayakan kondisinya.

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
cloud_download Baca offline
Ilustrasi kaki, alas kaki (shutterstock)
Ilustrasi kaki, alas kaki (shutterstock)

Himedik.com - Gula darah tinggi berdampak pada sirkulasi darah buruk yang bisa merusak bagian tubuh termasuk saraf kaki yang disebut neuropati.

Neuropati inilah yang menyebabkan Anda kehilangan indera perasa di bagian kaki. Sehingga seseorang, terutama penderita diabetes tidak akan menyadari telah melukai kakinya sendiri.

Sedangkan luka yang tidak terawat bisa menyebabkan infeksi. Terlebih, penderita diabetes memiliki sirkulasi darah buruk yang bisa mempersulit penyembuhan luka dan infeksi.

Anda juga mungkin mengalami luka terbuka di jari kaki atau bagian bawah kaki. Anda juga bisa mengembangkan kapalan atau area tebal pada kulit yang mengeras.

Dilansir dari healthline.com, beberapa kondisi yang mungkin terjadi pada penderita diabetes, antara lain bunions, jagung, infeksi jamur dan gangren.

Kerusakan saraf juga bisa mengubah bentuk kaki. Penderita diabetes lebih mungkin mengembangkan hammetoe, yakni kelainan bentuk yang meyebabkan sendi di jari kaki menekuk di dalam.

Ilustrasi diabetes (shutterstock)
Ilustrasi diabetes (shutterstock)

Bahkan masalah kaki ringan, seperti lecet atau kaki atlet juga bisa menyebabkan penyebab kekhawatiran bila Anda menderita diabetes. Karena, masalah kaki apapun akan membutuhkan waktu lama untuk sembuh akibat sirkulasi darah yang buruk.

Kondisi itulah yang menyebabkan berkembangnya infeksi berbahaya dan bisa memicu amputasi bila tak ditangani ditangan dengan benar. Oleh sebab itu, penderita diabetes disarankan untuk memakai alas kaki.

Cidera kaki dan perubahan bentuk kaki bisa membuat sepatu reguler Anda terasa tidak nyaman. Pemakaian sepatu yang ketat atau terlau longgar sama-sama menempatkan Anda pada risiko masalah kaki.

Cara memilih alas kaki untuk penderita diabetes

Penelitian yang dilakukan di Lagos, Nigeria, Ogedengbe dilansir dari webmd, meminta 41 persen pasien dengan diabetes tipe 2. rata-rata berusia sekitar 57 tahun untuk mensurvei tetang alas kaki.

Hasilnya, para peneliti menemukan beberapa kabar baik, yakni 90 persen memiliki pendidikan tentang alas kaki, 83 persen mencuci dan mebgeringkan kaki setiap hari dan 51 persen selalu melakukan pemeriksaan mandiri.

Namun, sekitar 56 persen mengaku selalu atau kadang-kadang berjalan di sekitar rumah tanpa alas kaki. Bahkan 15 persen juga melakukannya di luar rumah.

Selanjutnya, para peneliti mengevaluasi alas kaki pilihan pada peserta. Mereka pun menemukan sebanyak 68 persen alas kaki yang digunakan penderita diabetes salah.

Selain gaya sepatu yang tidak pantas, beberapa orang juga mengenakan sepatu yang ukurannya salah. Meski tidak ada kekurangan ini dalam pemakaian sepatu, tapi 73 persen pasien berpikir bahwa alas kakinya tidak pantas.

Ogedengbe pun menyarankan penderita diabetes untuk menghindari sepatu dengan ujung runcing, jangan memakai sepatu dengan sol terlalu datar atau sepatu hak tinggi.

Anda juga perlu mencari sol sepatu yang lembut, pilih gata kulit, kanvas atau suede yang memungkinkan sirkulasi udara serta cari sepatu dengan fitus tali atau gesper.

Terkait

Terkini