cancel

Data COVID-19 Indonesia

Positif -
Dirawat -
Sembuh -
Meninggal -
Sumber data: kawalcovid19.id
Lihat Detail
Jum'at, 07 Agustus 2020

Gilead Kembangkan Remdesivir Inhaler untuk Pasien Covid-19 Rawat Jalan

Saat ini, remdesivir injeksi dinilai efektif dalam pengobatan eksperimental terhadap Covid-19.

Yasinta Rahmawati | Rosiana Chozanah
cloud_download Baca offline
Ilustrasi remdesivir injeksi (Pixabay)
Ilustrasi remdesivir injeksi (Pixabay)

Himedik.com - Antivirus remdesivir, yang awalnya dikembangkan untuk mengobati Ebola, saat ini digunakan sebagai obat eksperimental Covid-19. Obat ini dinilai efektif mengurangi waktu lamanya gejala infeksi virus corona terjadi di tubuh pasien.

Sementara remdesivir yang ada sekarang hanya tersedia dalam bentuk injeksi, Gilead Sciences, produsen paten obat ini, sedang mengembangkan remdesivir versi hirup atau inhaler. Tujuannya agar dapat digunakan pasien rawat jalan.

Dilansir The Health Site, perusahaan asal Amerika Serikat sedang melakukan uji klinis untuk mengevaluasi keamanan, tolerabilitas dan farmakokinetik dari formulasi baru.

Studi acak, terkontrol plasebo akan melibatkan 60 peserta sehat berusia 18 hingga 45 tahun. Dipercayai SARS-CoV-2 menginfeksi saluran pernapasan bagian atas pada tahap awal penyakit. Formulasi baru ini memungkinkan remdesivir secara langsung masuk ke tempat infeksi utama dengan larutan nebulised dan inhalasi.

Menurut Gilead, pendekatan ini memungkinkan penggunaan obat secara lebih mudah di luar rumah sakit serta menurunkan paparan agen sistemik terhadap obat.

Apabila percobaan ini berhasil, perusahaan akan melakukan studi klinis pada pasien Covid-19 yang infeksinya belum berkembang dan belum dirawat di rumah sakit.

Penelitian ini diketahui sudah mengantongi izin dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) sejak bulan lalu.

Terkait

Terkini