cancel

Data COVID-19 Indonesia

Positif -
Dirawat -
Sembuh -
Meninggal -
Sumber data: kawalcovid19.id
Lihat Detail
Rabu, 12 Agustus 2020

Waduh, Pasien Covid-19 yang Pulih Berisiko Alami Sepsis Jangka Panjang!

Ahli kembali menemukan bahwa pasien pulih dari virus corona Covid-19 bisa berisiko alami sepsis mematikan dalam jangka panjang.

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
cloud_download Baca offline
Ilustrasi masker dan virus corona. (Pixabay)
Ilustrasi masker dan virus corona. (Pixabay)

Himedik.com - Beberapa waktu lalu pasien pulih dari virus corona Covid-19 disebut tetap mengalami efek samping berupa masalah kesehatan jangka panjang. Berdasar laporan, sebanyak 20 ribu orang yang pulih dari virus corona Covid-19 bisa didiagnosis menderita sepsis.

Para ahli pun memperingatkan sepsis yang menyerang pasien Covid-19 bisa berpotensi mematikan dalam setahun.

Orang yang terinfeksi virus corona Covid-19 didesak untuk membiasakan diri dengan tanda-tanda reaksi yang mengancam jiwa, setelah sebuah laporan mengenai kasus ini dirilis oleh UK Sepsis Trust.

Berdasarkan data, 1 dari 5 pasien virus corona Covid-19 yang membutuhkan perawatan di rumah sakit berisiko mengalami sepsi dalam setahun setelah dipulangkan.

UK Sepsis Trust memperkirakan 100 ribu orang akan selamat melawan virus corona Covid-19 setelah menjalani perawatan di rumah sakit.

Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Shutterstock)
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Artinya dilansir dari Mirror UK, sekitar 20 ribu bisa menghadapi risiko sepsis yang mengancam jiwa. Karena itu, UK Sepsis Trust seraya meminta para ahli dan pemerintah untuk terus berkampanye mengenai kesadaran akan masalah kesehatan.

Sepsis ini bisa terjadi ketika sistem kekebalan tubuh bereaksi berlebihan terhadap infeksi yang bisa menyebabkan kegagalan organ dan kematian.

Pada 13 Juli 2020, Seorang pria usia 44 tahun menderita sepsis bersamaan dengan gagal jantung, gagal ginjal, radang paru-paru, emboli paru-paru dan kehilangan 4 batu ketika terinfeksi virus corona Covid-19.

Pria itu hanya memiliki peluang 5 persen untuk bertahan hidup ketika menghabiskan waktu 8 minggu di rumah sakit dan 5 minggu di ICU untuk memakai ventilator. Pria itu sangat berjuang untuk bernapas dan kesakitan dalam kondisi koma.

Dr Ron Daniels, pendiri UK Sepsis Trust, mengatakan semua orang yang selamat dari virus corona Covid-19, baik di rumah atau di rumah sakit perlu mewaspadai gejalanya.

Ron mengatakan ada 6 tanda peringatan dengan mengeja nama SEPSIS. Huruf S artinya bicara cadel atau kebingungan, E untuk nyeri ekstrem pada otot atau persendian, P untuk tidak buang air kecil dalam sehari, S untuk sesak napas parah, I untuk menggambarka rasa ingin meninggal dan S untuk kulit yang berbintik dan berubah warna.

UK Sepsis Trust pun berusaha mencari tahu itu jenis sepsis atau tidak. Sebab, temuan ini pastinya akan membantu para petugas medis untuk menangani pasien virus corona.

Fatima Bridle, juga pasien virus corona Covid-19 yang menjalani perawatan medis terlama, sekitar 130 hari di rumah sakit akibat pneumonia dan sepsis.

Infeksi bisa memicu syok sepsis dan mengakibatkan kegagalan organ. (shutterstock)
Infeksi sepsis. (shutterstock)

Sedangkan, pria 35 tahun sebelumnya menghabiskan 105 hari menggunakan ventilator dan 40 hari setelah ia kembali ke negara itu dari Maroko.

"Data mengejutkan ini berfungsi untuk mengingatkan kita tentang dahsyatnya ancaman penyakit menular bagi umat manusia," kata Dr Daniels.

Terkait

Terkini