cancel

Data COVID-19 Indonesia

Positif -
Dirawat -
Sembuh -
Meninggal -
Sumber data: kawalcovid19.id
Lihat Detail
Selasa, 22 September 2020

Efek Tak Terduga dari Tertawa, Buat Orang Siap Hadapi Stres

Ada efek positif tertawa dalam kehidupan sehari-hari terhadap peristiwa yang memicu stres.

Yasinta Rahmawati
cloud_download Baca offline
Tertawa. (unsplash)
Tertawa. (unsplash)

Himedik.com - Tertawa merupakan respon alami yang muncul saat gembira atau mendengar lelucon. Meski terdengar remeh,  tertawa ditemukan dapat membuat seseorang mampu menghadapi stres.

Dilansir dari Science Daily, orang-orang yang sering tertawa dalam kehidupan sehari-hari mungkin lebih siap untuk menghadapi peristiwa-peristiwa yang membuat stres.

Peneliti dari Divisi Psikologi Klinis dan Epidemiologi dari Departemen Psikologi di Universitas Basel baru-baru ini melakukan studi tentang hubungan antara peristiwa stres dan tawa dalam kehidupan sehari-hari.

Temuan yang dilaporkan di jurnal PLOS ONE ini memakai metode studi longitudinal intensif. Mereka menggunakan sinyal akustik dari aplikasi ponsel yang mendorong peserta untuk menjawab pertanyaan delapan kali sehari dengan interval tidak teratur selama 14 hari.

Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan terkait dengan frekuensi, intensitas tawa, dan alasan untuk tertawa, serta peristiwa stres atau gejala stres yang dialami.

Ilustrasi tertawa. (Shutterstock)
Ilustrasi tertawa. (Shutterstock)

Dengan menggunakan metode ini, para peneliti yang bekerja dengan penulis utama, Dr Thea Zander-Schellenberg dan Dr Isabella Collins, mampu mempelajari hubungan antara tawa, peristiwa stres, dan gejala stres fisik dan psikologis ("Saya sakit kepala" atau " Saya merasa gelisah ") sebagai bagian dari kehidupan sehari-hari.

Analisis yang baru diterbitkan didasarkan pada data dari 41 siswa psikologi. Sebanyak 33 di antaranya adalah perempuan, dengan usia rata-rata di bawah 22.

Hasil pertama dari penelitian observasional ini ditemukan bahwa pada fase di mana subjek sering tertawa, peristiwa stres dikaitkan dengan gejala stres subjektif yang lebih kecil.

Namun, temuan kedua justru tidak terduga. Ketika melihat ke interaksi antara peristiwa stres dan intensitas tawa (kuat, sedang atau lemah), tidak ada korelasi statistik dengan gejala stres. "Ini bisa jadi karena orang (peserta) lebih baik dalam memperkirakan atau mengingat frekuensi tawa mereka daripada intensitasnya, selama beberapa jam terakhir," kata tim peneliti.

Terkait

Terkini