cancel

Data COVID-19 Indonesia

Positif -
Dirawat -
Sembuh -
Meninggal -
Sumber data: kawalcovid19.id
Lihat Detail
Minggu, 27 September 2020

Apakah Anda Berisiko Serangan Jantung? Cek Kesehatan Gusi Sekarang!

Orang yang berisiko mengalami serangan jantung bisa menunjukkan tanda-tanda berupa penyakit gusi.

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
cloud_download Baca offline
Ilustrasi sakit gigi. (Shutterstock)
Ilustrasi sakit gigi. (Shutterstock)

Himedik.com - Serangan jantung termasuk kondisi mematikan bila tak segera mendapat penanganan medis. Selain itu, seseorang juga harus menyadari gejala awal serangan jantung.

Baru-baru ini, dokter gigi dan peneliti telah memulai meneliti hubungan antara kesehatan mulut dan kesehatan secara keseluruhan. Satu hal yang mereka fokuskan adalah hubungan antara penyakit gusi dan penyakit jantung.

Penyakit gusi disebut juga penyakit periodontal, yakni peradangan pada gusi. Kondisi ini menyebabkan kerusakan pada gusi, gigi dan jaringan tulang yang menahannya.

Penyakit jantung mengacu pada serangkaian kondisi yang luas, termasuk serangan jantung dan stroke. Penyakit jantung disebabkan oleh penyempitan atau penyumbatan pembuluh darah.

Ilustrasi serangan jantung (shutterstock)
Ilustrasi serangan jantung (shutterstock)

Selama beberapa dekade, para peneliti telah menyelidiki hubungan antara penyakit gusi dan kesehatan jantung.

Penyakit gusi ini terjadi akibat penumpukan plak di sekitar gigi yang lengket dan mengandung bakteri. Penumpukan plak di gigi ini adalah jenis plak berbeda yang terdiri dari lemak, kolesterol, kalsium dan zat lain dalam darah.

Kondisi ini juga disebut sebaggai aterosklerosis, plak lemak ini adalah ciri khas dan tempat berkembang biaknya penyakit jantung dan serangan jantung.

Dr Hatice Hasturk dari Institut Forsyth yang berafiliasi dengan Harvard, sebuah penelitian yang fokus pada kesehatan mulut mengatakan penyakit periodontal meningkatkan beban peradangan pada tubuh.

"Peradangan akut yang melibatkan sel kekebalan menyerang iritan dan penyerang mikroba, membantu penyembuhan dalam jangka pendek," jelas Dr Hatice dikutip dari Express.

Tapi, peradangan jangka panjang adalah penyebab utama banyak masalah kesehatan. Penelitian baru di American College of Cardiology Middle East Conference 2019 bersama Kongres ke-10 Emirates Cardiac Society, juga telah mengungkap faktor risiko yang terkait dengan kesehatan gigi buruk.

Penyakit rongga mulut merupakan penyakit radang yang sering menyebabkan gigi tanggal karena rusaknya jaringan periodontal.

Jaringan periodontal mengelilingi dan menopang gigi, menyediakan komponen yang diperlukan agar gigi berfungsi baik.

Hubungan antara penyakit mulut dan penyakit kardiovaskular belum diketahui baik. Sehingga peneliti melakukan analisis sekunder dari Sistem Pengawasa Faktor Risiko Perilaku 2014 yang mengamati kehilangan gigi bukan karena trauma, penyakit kardiovaskular, angina hingga stroke.

Jika Anda mencurigai gejala serangan jantung, segera hubungan unit gawat darurat untuk mendapatkan penanganan medis segera. Bila gusi Anda berdarah, Anda perlu berbicara dengan dokter umum dan dokter gigi.

Terkait

Terkini