Data COVID-19 Indonesia

Positif -
Dirawat -
Sembuh -
Meninggal -
Sumber data: kawalcovid19.id
Lihat Detail
Sabtu, 04 Juli 2020

Justin Bieber Akui Lakukan Terapi Oksigen Hiperbarik, Apa Fungsinya?

Terapi oksigen hiperbarik merupakan terapi di sebuah ruangan khusus berbentuk tabung.

Yasinta Rahmawati | Rosiana Chozanah
cloud_download Baca offline
Justin Bieber - (Instagram/@justinbieber)
Justin Bieber - (Instagram/@justinbieber)

Himedik.com - Justin Bieber membuat sebuah video dokumenter berjudul Seasons, yang memperlihatkan sisi lain kehidupannya. Ia mengungkapkan bagaimana kecemasannya di masa kecil menjadi penyebab 'masa kegelapan di hidupnya' di akhir usia belasan dan awal 20-an.

Dia mengaku, di usianya saat itu, ia kecanduan ganja, opioid cair dan obat-obatan.

Kemudian, ketika ia sudah mulai meninggalkan masa kegelapan tersebut, ia didiagnosis dengan gangguan kecemasan, mono kronis dan penyakit Lyme.

Karena kondisinya itu, ia menjalani perawatan campuran dan alternatif.

Meski dirinya mengaku 'bergantung' pada obat anti depresan, ia juga mengungkapkan telah melakukan terapi oksigen hiperbarik di dalam sebuah ruang khusus dan mendapatkan NAD+ yang diberikan melalui infus.

Justin menjelaskan, terapi oksigen hiperbarik yang dilakukannya berfungsi untuk mengatur gangguan kecemasannya.

Ilustrasi ruang terapi oksigen hiperbarik (YouTube/University Hospitalsa)
Ilustrasi ruang terapi oksigen hiperbarik (YouTube/University Hospitalsa)

Terapi ini dilakukan di sebuah ruang tertutup (berbentuk seperti tabung) di mana pasien duduk atau berbaring, sementara tekanan udara ditingkatkan hingga tiga kali lebih banyak daripada tekanan udara permukaan tanah normal.

"Kesehatan mental sangat penting untuk diatasi. Jika kamu punya ADHD, jika kamu punya... sesuatu dan kamu tidak ingin mengonsumsi obat, aku sangat yakin itu (berhasil)," jelas Justin.

Namun, beberapa dokter justru tidak begitu yakin dengan hal ini.

Menurut Mayo Clinic, terapi oksigen hiperbarik umumya prosedur yang digunakan untuk mengobati luka bakar, abses otak, dan infeksi lain dalam tubuh.

Penelitian terbaru menunjukkan terapi ini mungkin efektif dalam mengobati kondisi kesehatan mental tertentu seperti depresi , kecemasan dan PTSD .

Tetapi menurut dr. Mark Calarco, National Medical Director for Clinical Diagnostics for the American Addiction Centers, tidak ada studi klinis yang membuktikan terapi oksigen hiperbarik dapat membantu mengatasi kecemasan.

"Jika dilakukan dengan benar dan di lingkungan yang aman, risikonya rendah, jadi mungkin ada beberapa manfaatnya pada setiap individu. Tapi kita idak tahu" ujarnya, dilansir Insider.

Terkait

Terkini