cancel

Data COVID-19 Indonesia

Positif -
Dirawat -
Sembuh -
Meninggal -
Sumber data: kawalcovid19.id
Lihat Detail
Sabtu, 19 September 2020

Millen Cyrus Ngaku Ingin Tanam Rahim, seperti Ini Prosedur Operasinya!

Setelah mengejutkan publik karena diduga operasi ganti kelamin, Millen Cyrus juga jawab pertanyaan soal tanam rahim.

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
cloud_download Baca offline
Penampilan Millendaru ketika payudaranya sudah mulai tumbuh (Instagram/@millencyrus)
Penampilan Millendaru ketika payudaranya sudah mulai tumbuh (Instagram/@millencyrus)

Himedik.com - Beberapa waktu lalu Millen Cyrus atau Millendaru menghebohkan publik karena diduga melakukan operasi ganti kelamin. Keponakan Ashanty itu juga sempat menyinggung perihal tanam rahim.

Saat divideo oleh temannya ketika berbaring di rumah sakit, Millen Cyrus mengaku ingin menjadi cinderella dan melakukan tanam rahim agar bisa hamil.

"Sekalian tanam rahim, kata dokternya bisa dari samping. Biar bisa hamil anak beruang," kata Millen Cyrus sebagaimana diunggah oleh akun Instagram @lambeturah_official.

Seperti yang sudah Anda ketahui, operasi tanam rahim atau transplantasi rahim biasanya dilakukan pada wanita yang terlahir tanpa rahim atau rahimnya tidak berfungsi.

Pada pria atau wanita transgender, tindakan tanam rahim tentu lebih rumit, baik secara persiapannya dan prosedurnya.

Mereka tidak hanya perlu melakukan operasi ganti kelamin untuk membuat saluran vagina, tetapi juga melakukan pelebaran pinggul dan menyiapkan ruang untuk transplantasi rahimnya.

Gaya Liburan Seksi Millendaru (instagram.com/millencyrus)
Gaya Liburan Seksi Millendaru (instagram.com/millencyrus)

Prosedur dan risiko operasi tanam rahim

Dilansir oleh Businessinder.sg, ahli bedah akan memulai prosedur dengan mengangkat rahim dan bagian dari vagina yang didonorkan. Biasanya organ tubuh ini didonorkan oleh orang yang sudah meninggal.

Karena, prosedur ini sangat berisiko dengan melibatkan pemisahan pembuluh darah rahim yang melilit tabung dari kandung kemih.

Selanjutnya, rahim akan dipindahkan atau ditransplantasikan pada orang yang masih hidup. Ahli bedah akan melakukannya dengan menghubungan arteri dan vena di kedua sisi rahim.

Prosedur ini dilakukan untuk menghubungkannya ke suplai darah penerima dan jaringan pendukung yang melekat pada panggul untuk mengamankan organ pada tempatnya.

Setelah operasi, pasien harus minum obat untuk mencegah sistem kekebalan tubuhnya menolak organ baru. Bahkan pasien masih harus menunggu setahun sebelum mencoba hamil dengan fertilitas in vitro, yang mana sel telur dibuahi dalam tabung reaksi dan ditanamkan di dalam rahim.

Orang yang hamil berkat transplantasi rahim juga harus menjalani persalinan caesar. Karena, rahim transplantasi mungkin lebih rapuh untuk menjalani persalinan normal.

Selain itu, orang yang memiliki transplantasi rahim mungkin hanya bisa mempertahankannya selama satu hingga dua kehamilan. Kemudian, dokter perlu mengangkatnya kembali sehingga pasien bisa berhenti minum obat.

Meskipun transplantasi rahim bisa dilakukan, prosedur ini tetap memiliki risiko infeksi. Selain itu, minum obat anti-penolakan organ juga bisa membahayakan janin jika pasien bisa hamil.

Terkait

Terkini