cancel

Data COVID-19 Indonesia

Positif -
Dirawat -
Sembuh -
Meninggal -
Sumber data: kawalcovid19.id
Lihat Detail
Sabtu, 19 September 2020

Kesalah saat Operasi, Pria Ini Kesakitan karena Ereksi Permanen!

Seorang pria merasa kesakitan hingga tak berdaya karena mengalami ereksi permanen akibat kesalahan saat operasi.

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
cloud_download Baca offline
Ilustrasi ukuran Mr P - (Shutterstock)
Ilustrasi ukuran Mr P - (Shutterstock)

Himedik.com - Seorang pria mengalami ereksi permanen yang membuatnya merasa kesakitan dan tak berdaya. Kondisinya ini disebabkan oleh kesalahan ketika operasi.

James Scott, pria 57 tahun ini mulanya menderita kondisi yang menyakitkan akibat kecelakaan di tempat kerjanya 4 tahun lalu. Saat itu James kejatuhan 1,5 ton gelas di pinggulnya yang berujung menimbulkan ereksi permanen.

Karenanya, pria asal Glasgow ini menderita 4 luka di daerah pangkal pahanya, patah tulang di bagian bawah tulang belakang, memiliki laserasi pada kedua kakinya dan uretranya tersumbat.

James pun terpaksa menjalani operasi besar untuk memperbaiki masalah penisnya 2 tahun lalu. Tetapi, operasinya menyebabkan komplikasi lebih lanjut dan mengalami ereksi permanen.

Sehingga ia harus menjalani operasi lebih banyak dalam upaya untuk mengatasi kondisinya, yakni dengan cara memasukkan batang logam ke penisnya.

James pun merasa kesakitan dengan ereksi permanennya. Ia juga merasa seperti berada di tahanan rumahnya sendiri karena tidak bisa memakai celana panjang dan beraktivitas akibat ereksinya.

Ilustrasi pria ereksi (shutterstock)

"Saya sekarang mengalami ereksi permanen yang sangat menyakitkan. Aku sudah tidak tahan menahannya dan menyentuhnya. Bahkan aku tidak bisa mengenakan pakaian," kata James dikutip oleh The Sun.

James mengatakan ia tidak bisa lagi mengunjungi putrinya yang berusia 9 tahun karena kondisinya. Ia pun mengatakan petugas medis juga menolak datang ke rumah untuk mengatasi masalahnya.

Staf medis mengatakan bahwa dokter sedang libur dan tidak ada dokter laki-laki yang bisa datang ke rumah James. Padahal James meyakini kalau selalu ada dokter laki-laki dan wanita yang berjaga untuk memeriksa pasien.

Juru bicara NHS Greater Glasgow dan Clyde pun menyarankan agar semua orang yang mengalami gejala buruk setelah operasi, segera memanggil pertolongan darurat dan mendapat tindakan tepat.

Ereksi permanen yang dialami oleh James juga disebut priapism. Priapism adalah ereksi menyakitkan jangka panjang yang bisa menyebabkan kerusakan permanen pada penis jika tak ditangani cepat.

Kondisi ini mungkin membaik dengan sendirinya dalam kurun waktu 2 jam. Perawatan cepat untuk priapism biasanya diperlukan untuk mencegah kerusakan jaringan yang bisa mengakibatkan disfungsi ereksi permanen.

Priapism paling sering menyerang pria berusia 30 tahunan atau lebih tua. Dalam kasus ini, James pun sudah berusia 30 tahun lebih.

Terkait

Terkini