Data COVID-19 Indonesia

Positif -
Dirawat -
Sembuh -
Meninggal -
Sumber data: kawalcovid19.id
Lihat Detail
Sabtu, 11 Juli 2020

Tanggapan Seksolog ketika Sitti Hikmawatty Sebut Ada Jenis Sperma Kuat

Komisioner KPAI menyebut ada jenis sperma yang sangat kuat hingga dapat menyebabkan kehamilan pada perempuan saat berenang bersama laki-laki.

Yasinta Rahmawati | Rosiana Chozanah
cloud_download Baca offline
Berhubungan intim di dalam air (Pixabay)
Berhubungan intim di dalam air (Pixabay)

Himedik.com - Pernyataan salah satu anggota Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), Sitti Hikmawatty, tentang perempuan dapat hamil setelah berenang bersama lelaki pada Sabtu (22/02/2020) masih menjadi perbincangan warganet.

Bahkan, salah satu media asing pun menyorot kabar ini dengan judul, 'Women can get pregnant from swimming in a pool with men, child official claims', yang dipublikasikan pada Minggu (23/2/2020).

Dalam pernyataannya, Hikma memang menyebut bahwa ada sperma tertentu yang sangat kuat sehingga dapat masuk ke vagina ketika berada di dalam kolam renang. Terlebih jika perempuan tersebut dalam masa subur.

Mengenai hal ini, Suara.com meminta penjelasan pada Ketua Asosiasi Seksologi Indonesia Denpasar sekaligus dosen Fakultas Kedokteran Univeristas Udayana, Bali, Made Oka Negara.

Ia mengatakan, pernyataan mengenai sperma yang kuat tidaklah benar.

Ilustrasi berenang. (Shutterstock)
Ilustrasi berenang. (Shutterstock)

"Tidak ada jenis spermatozoa yang terbagi atas kuat lemahnya berenang di air dan mencari keberadaan vagina untuk ditembus," tuturnya, Senin (24/2/2020).

Made Oka menambahkan, dalam ilmu spermatologi disebutkan kualitas sperma ditentukan dari beberapa parameter, seperti volume cairan, konsentrasi spermatozoa, motilitas spermatozoa atau gerakannya dalam cairan sperma, hingga morfologi atau bentuknya.

"Ini akan menentukan fertilitasnya atau kemampuan menghamili."

Spermatozoa, menurutnya, yang berada di luar tubuh hanya memiliki potensi baik dalam rentang 30 hingga 60 menit. Setelah itu menurun drastis.

"Itupun jika ditampung dalam tempat yang bersih tanpa tercampur media lain. Jika tercampur dengan bahan lain misalnya air, yang bahkan berklorin serta bahan kimia lain tentu saja lebih cepat rusak," jelasnya.

Di luar tubuh pun, sperma tidak memiliki kemampuan untuk bergerak cepat di luar cairan spermanya, katanya lagi.

Tanggapan Seksolog ketika Sitti Hikmawatty Sebut Ada Jenis Sperma Kuat - 2
Ilustrasi sperma (Shutterstock)

"Jadi akan mustahil jika ada sperma yang tumpah di kolam renang kemudian sanggup berenang menuju vagina dan membuat terjadi kehamilan," tandasnya.

Terkait pernyataannya, Hikma sudah mengakui kesalahannya dan meminta maaf kepada publik pada Minggu (23/2/2020). Ia mengatakan pernyataan itu mewakili pribadi, tidak ada sangkut paut dengan KPAI secara kelembagaan.

"Saya meminta maaf kepada publik karena memberikan statemen yang tidak tepat. Statemen tersebut adalah pernyataan pribadi saya dan bukan dari KPAI. Dengan ini saya mencabut statemen tersebut," kata Sitti Hikmawatty.

Terkait

Terkini