Rabu, 13 November 2019

Alfin Lestaluhu Meninggal karena Ensefalitis, Kenali Gejalanya!

Alfin Lestaluhu sempat mengeluh sakit kepala saat pulang ke Ambon.

Yasinta Rahmawati | Rosiana Chozanah
Alfin Lestaluhu (Dok. PSSI)
Alfin Lestaluhu (Dok. PSSI)

Himedik.com - Pemain penggawa Timnas Indonesia U-16, Alfin Lestaluhu, telah meninggal dunia pada Kamis (31/10/2019) di Rumah Sakit Harapan Kita, Jakarta Barat.

Berdasarkan penuturan Direktur Media PSSI, Gatot Widakdo, Alfin meninggal akibat menderita ensefalitis atau radang otak akut.

"Diagnosa dokter penyebab kematian Alfin Farhan Lestaluhu karena ensefalitis, autoimune dengan hipoalbumin," kata Gatot kepada Suara.com, Kamis (31/10/2019).

Gatot menambahkan, sebelum Alfin dirawat di Jakarta, mendiang sempat pulang ke Ambon. Di sini lah Alfin sempat mengeluh sakit di bagian kepala hingga kondisi kesehatannya menurun.

Ensefalitis adalah peradangan otak yang umumnya disebabkan oleh virus, termasuk virus herpes simpleks dan virus cacar air, dan bakteri atau jamur.

Bek Timnas Indonesia U-16, Alfin Farhan Lestaluhu terbaring sakit di RST Ambon. (@bimasakti230176)
Bek Timnas Indonesia U-16, Alfin Farhan Lestaluhu terbaring sakit di RST Ambon. (@bimasakti230176)

Infeksi ini paling rentan menyerang anak-anak, orang tua, atau mereka yang sistem kekebalan tubuhnya lemah, menurut WebMD.

Menurut NHS Inggris, selain virus, enfalitis juga dapat terjadi jika sistem kekebalan tubuh bermasalah karena pertahanan tubuh terhadap infeksi berkurang.

Ensefalitis terkadang dimulai dengan gejala seperti flu, seperti demam dan sakit kepala. Tetapi gejala serius juga dapat terjadi dalam beberapa jam, hati atau minggu selanjutnya, antara lain:

Ensefalitis perlu dirawat di rumah sakit. Semakin dini pengobatan dimulai, semakin besar kemungkinan kesembuhannya.

Terkait

Terkini