Kamis, 21 November 2019

Adakah Kaitan antara Hipoksia dan Depresi?

Lima tahun lalu, Nunung menderita hipoksia sebelum mengalami depresi di tengah kasus narkobanya.

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Nunung bersama suaminya di persidangan [Arya Manggala/Suara.com]
Nunung bersama suaminya di persidangan [Arya Manggala/Suara.com]

Himedik.com - Di tengah menjalani sidang kasus narkoba, Nunung dikabarkan mengalami gejala diabetes dan pernah menderita hipoksia. Sebelumnya, komedian 55 tahun ini juga pernah dikabarkan mengalami depresi.

Karena penyakit hipoksia itu, Nunung sempat menjalani perawatan serius di Singapura karena penyakit hipoksianya atau kekurangan oksigen.

"Ohh sudah lama (kekurangan oksigen) sudah lima tahun lalu. Dulu disuntik gitu sampai berapa kali, 20 kali, 12 kali, sekarang sudah nggak, sudah lewat," sambungnya.

Anak sulung Nunung, Bagus Permadi juga mengatakan ibunya menderita hipoksia sekitar 5 tahun lalu. Saat itu pula Nunung juga menderita masalah mental, depresi.

"Pada tahun sekitar 2015 sekitar 5 tahunan yang lalu lah. Itu barengan sama depresinya itu mama ternyata juga kekurangan oksigennya itu. Penyakit yang diotaknya itu," jelas Bagus.

Akibat hipoksia itu, Nunung mengakui sering merasa pusing. Bagian lehernya juga disebut sering mengalami tegang. Nunung menjalankan terapi dengan melakukan suntik di bagian kepalanya.

Komedian Tri Retno Prayudati alias Nunung bersama suaminya July Jan Sambiran bersiap menjalani sidang pembacaan tuntutan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (6/11). [Suara.com/Arya Manggala]
Komedian Tri Retno Prayudati alias Nunung bersama suaminya July Jan Sambiran bersiap menjalani sidang pembacaan tuntutan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (6/11). [Suara.com/Arya Manggala]

"Mama lebih sering pusing. Bagian leher itu sering tegang. Jadi kayak terapi, tapi dia disuntik gitu bagian kepalanya. Ngilangin oksigen yang ada di kepala gitu, kalau nggak salah begitu," lanjutnya.

Hipoksia terjadi ketika darah tidak membawa cukup oksigen ke jaringan untuk memenuhi kebutuhan tubuh. Penyakit ini bisa menyebabkan otak, hati dan organ tubuh lain rusak dalam beberapa menit tanpa oksigen.

Tetapi, apakah ada hubungannya hipoksida dengan depresi yang dialami oleh Nunung?

Melansir dari Jurnal NCBI, sebuah pengamatan menemukan bahwa orang yang hidup dengan gangguan hipoksia kronis juga menunjukkan tingkat depresi dan bunuh diri yang lebih tinggi.

Pasien dengan hipoksia kronis, seperti penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) atau asma, secara konsisten menunjukkan tingkat bunuh diri yang lebih tinggi.

Tingkat depresi yang lebih tinggi juga ditemukan pada mereka dengan kondisi hipoksia kronis seperti gangguan paru obstruktif kronik (COPD), penyakit jantung koroner dan stroke. Risiko depresi ini dua kali lebih tinggi pada penderita hipoksia daripada pasien diabetes tanpa hipoksia.

Artinya, pengamatan ini menunjukkan bahwa hipoksia memiliki hubungan dengan tingkat depresi dan keinginan bunuh diri pada penderitanya. Tetapi, hal ini tergantung pada lingkungan tempat tinggal serta keparahan hipoksianya.

Melansir dari Hello Sehat, hipoksia PPOK juga bisa menyebabkan komplikasi yang salah satunya depresi dan gangguan mood, terutama jika tidak diobati.

Komplikasi lain akibat hipoksia PPOK, yakni tekanan darah tinggi, hipertensi paru, gagal jantung, gagal pernapasan, polistemia sekunder.

Terkait

Terkini