cancel

Data COVID-19 Indonesia

Positif -
Dirawat -
Sembuh -
Meninggal -
Sumber data: kawalcovid19.id
Lihat Detail
Sabtu, 19 September 2020

Wanita Ini Alami Ruam Telapak Tangan, Tak Disangka Tanda Kanker Langka

Seorang wanita lansia mengalami ruam telapak tangan yang ternyata peringatan kanker langka.

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
cloud_download Baca offline
Ilustrasi ruam telapak tangan (pixabay)
Ilustrasi ruam telapak tangan (pixabay)

Himedik.com - Wanita lansia usia 73 tahun asal Brasil mengalami ruam telapak tangan yang sangat gatal. Setelah diperiksa, ternyata ruam yang dialami oleh wanita tersebut merupakan tanda peringatan kanker langka.

Mulanya, wanita lansia itu mengunjungi dokter setelah bekas lukanya pecah dan terasa gatal di telapak tangan. Ia mengatakan bahwa ruam di telapak tanggannya mulai muncul sekitar 9 bulan lalu.

Bahkan ia juga mengalami penurunan berat badan hingga 5 kg dalam empat bulan terakhir. Dokter lantas melakukan pemeriksaan fisik mengenai ruam di telapak tangan wanita tersebut.

Paramedis yang menangani wanita lansia ini pun menuliskan hasil pemeriksaan mereka dalam New England Journal of Medicine. Mereka mengatakan pemeriksaan fisik menunjukkan jelas garis tanggannya dan permukaan palmaris.

Dokter mengatakan ruam telapak tangganya biasa disebut telapak tangan babat. Kondisi ini erat kaitannya dengan kanker, terutama kanker paru-paru dan lambung.

Ilustrasi ruam telapak tangan (shutterstock)
Ilustrasi ruam telapak tangan (shutterstock)

Jadi, mereka memutuskan untuk melakukan CT scan pada wanita tersebut. Ternyata wanita tersebut juga seorang perokok berat dengan gejala batuk terus-menerus.

Hasilnya mengungkapkan bahwa ada kelainan di paru-parunya dan biopsi yang menunjukkan ia menderita kanker adenokarsinoma. Sehingga ia pun harus menjalani pengobatan kemoterapi dan radioterapi.

Sayangnya, kondisi kankernya semakin memburuk 6 bulan setelah pertama kali didiagnosis dokter. Setelah kemoterapi putaran kedua, dokter juga tidak bisa mengungkapkan hasilnya.

"Lesi-lesi palem pada tangan dapat sembuh dengan pengobatan kanker yang mendasarinya. Namun, lesi pada pasien tidak menurun dengan kemoterapi atau salep," tulis para dokter.

Ilustrasi tangan digigit. (Pixabay/Hans)
Ilustrasi kulit tangan. (Pixabay/Hans)

Perlu diketahui telapak tangan babat adalah suatu kondisi kulit langka. Kondisi ini ditandai dengan permukaan kulit di tangan menebal dan menyerupai lapisan perut sapi, domba, babi yang dikenal sebagai babat.

Sekitar 95 persen kasus dikaitkan dengan kanker dan telapak tangan babat biasanya terjadi sebelum diganosis dibuat.

Penyebabnya tidak bisa dipahami dengan jelas tetapi diperkirakan bahwa kanker dapat merangsang sel-sel kulit palmar untuk berkembang biak.Tidak ada pengobatan khusus tetapi sekitar 30 persen dari kasus diselesaikan setelah kanker yang mendasarinya diobati.

Terkait

Terkini