cancel

Data COVID-19 Indonesia

Positif -
Dirawat -
Sembuh -
Meninggal -
Sumber data: kawalcovid19.id
Lihat Detail
Minggu, 20 September 2020

Studi Temukan Rutin Berhubungan Seks Dapat Menunda Menopause

Dokter telah lama mengetahui bahwa ada banyak manfaat dari aktivitas seksual yang berkelanjutan.

Yasinta Rahmawati
cloud_download Baca offline
ilustrasi hubungan seks.
ilustrasi hubungan seks.

Himedik.com - Sebuah studi baru menunjukkan bahwa bagi perempuan, kehidupan seks yang membosankan mungkin dapat berefek pada menopause yang lebih awal. 

Seperti dilansir dari Health24, peneliti Inggris yang melacak kehidupan seks dan status menopause dari hampir 3.000 perempuan Amerika selama satu dekade menemukan bahwa mereka yang jarang berhubungan seks lebih mungkin untuk mulai menopause pada usia yang lebih dini.

Tubuh perempuan mungkin bereaksi terhadap pengurangan aktivitas seksual atas dasar "gunakan atau hilangkan", kata tim peneliti berteori.

"Temuan penelitian kami menunjukkan bahwa jika seorang perempuan tidak berhubungan seks, dan tidak ada kemungkinan hamil, maka tubuh 'memilih' untuk tidak berinvestasi dalam ovulasi, karena itu tidak ada gunanya," jelas penulis pertama studi Megan Arnot.

Menstruasi adalah bagian penting dari siklus hormon bulanan wanita. Seorang wanita kehilangan sekitar 70 mm darah selama setiap periode. Seluruh siklus berlangsung sekitar 28 hari.

"Mungkin ada pertukaran energi biologis antara menginvestasikan energi untuk ovulasi dan berinvestasi di tempat lain, seperti tetap aktif dengan menjaga cucu," kata Arnot. Dia adalah kandidat PhD dalam antropologi di University College London.

Seorang ahli AS mengatakan itu menyoroti kemungkinan tambahan lain untuk kesehatan seksual yang baik bagi perempuan.

"Dokter telah lama mengetahui bahwa ada banyak manfaat dari aktivitas seksual yang berkelanjutan," kata Dr Jennifer Wu, seorang dokter kandungan / ginekolog di Lenox Hill Hospital di New York City.

Dia menunjukkan bahwa menopause lebih lama dapat berarti tulang lebih kuat dan kadar kolesterol lebih baik.

Wu juga menunjukkan bahwa, menurut penelitian tersebut, "aktivitas seksual yang terkait dengan menopause di kemudian hari juga mencakup seks oral, cumbuan, dan masturbasi", dan dia menambahkan bahwa "bahkan perempuan tanpa pasangan dapat memperoleh manfaat dari menopause nanti".

Sementara itu, Dr Mitchell Kramer yang merupakan ketua kebidanan dan ginekologi di Rumah Sakit Huntington Northwell Health di Huntington, New York dan membaca penelitian itu punya pandangan tersendiri.

Dia mencatat bahwa penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa perempuan yang menikah cenderung memasuki menopause lebih lambat daripada perempuan lajang. Salah satu teori yang menjelaskan tren tersebut adalah bahwa wanita yang sudah menikah mungkin lebih sering berhubungan seks.

"Semua perempuan pada akhirnya akan mengalami penghentian menstruasi dan menopause, tetapi peningkatan frekuensi aktivitas seksual dalam beberapa hal mempengaruhi sistem reproduksi untuk menunda perubahan menopause," kata Kramer.

Meski begitu, Kramer percaya bahwa wanita individu tidak boleh terlalu mementingkan temuan ini.

"Signifikansi dan pentingnya temuan ini terutama untuk kepentingan ilmiah - pentingnya temuan ini dari perspektif kesehatan patut dipertanyakan," katanya.

(Suara.com/Bimo Aria Fundrika)

Terkait

Terkini